Kiai Marzuki Mustamar : Gus Ipul itu Jam 2 Dinihari Jika ada Bencana Pantas untuk Ditelpon Karena Dia Laki-Laki

BLITAR – Di sela-sela kesibukannya berkampanye calon gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) tidak meninggalkan kebiasaan baik selama bulan suci Ramadhan 1439 H kali ini. Sholat Taraweh dan menjadi Imam serta mengisi Kultum kerap dia jalani di masjid atau mushola berbeda dan di daerah berbeda pula merupakan kebiasaan yang dia jalani selama Ramadhan.

Pada Minggu (27/5/2018) kemarin misalnya, Gus Ipul didaulat mengisi Kultum di mushola baru yang ada di dalam lokasi wisata kampung coklat, Plosorejo, Kademangan, Kabupaten Blitar.

Dalam kesempatan ini, Gus Ipul menceritakan bagaimana anjuran untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan dengan riang gembira

“Marhaban ya Ramadhan. Mari kita sambut dengan penuh suka cita bulan nan suci ini. Kita haus bersyukur karena masih dipertemukan di bulan yang pernuh berkah. Bulan Ramadhan merupakan momentun bagi kaum Muslimin untuk beribadah dengan penuh kekhusyukan dan meminta hidayah Allah,” kata keponakkan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) ini.

Bulan Ramadhan, waktunya kita mensucikan diri. Mendekatkan diri pada Allah. hendaknya umat muslim menyempurnakan ibadah Ramadhan dengan lebih baik dibanding bulan-bulan sebelumnya.

Dalam kesempatan ini, Gus Ipul juga mengungkapkan kekagumannya atas kemajuan kampung coklat yang ada di Blitar. “Beberapa tahun lalu saya ke sini tiap minggu hanya mengirimkan satu truk kakao, sekarang menjadi dua truk perhari,” ujar Gus Ipul.

Usai Kultum, kepada pengelola kampung coklat, Gus Ipul mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk membuat seribu desa wisata atau yang dikenal dengan program Seribu Dewi.

Diharapkan, melalui program ini, wisata di desa-desa bisa menggeliat. Utamanya yang berbasis usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Ia mencontohkan, para wisatawan yang hadir bisa diajak melihat berbagai koleksi cokelat di kawasan ini melalui sebuah galeri.

Lebih dari itu, wisatawan yang hadir bisa diajak untuk melihat langsung proses produksi coklat. “Nantinya wisatawan ini juga bisa merasakan sendiri proses membuatnya,” kata Wakil Gubernur Jawa Timur dua periode ini.

Gus Ipul pada kunjungan tersebut juga sempat menyaksikan langsung proses pembuatan coklat dan mendapatkan hadiah coklat dengan tulisan nomor dua.

Sementara itu, Pengasuh Pondok Pesantren Syabilurrosyad, Malang, KH Marzuki Mustamar, menyebut beberapa kriteria calon gubernur Jawa Timur yang laik dipilih. Di antaranya, pemimpin itu harus amanah, cerdas, dan kuat.

Pertama, pemimpin amanah adalah pemimpin yang mampu menjalankan program kebijakan sesuai dengan tugas yang di amanahkan. Pemimpin kategori ini adalah pemimpin yang Istiqomah tidak gampang tergoda jabatan lain apalagi mundur di tengah jalan demi mengejar ambisi.

“Sedangkan, untuk pemimpin yang cerdas adalah figur yang mampu menghadirkan kebijakan untuk menjalankan amanahnya. Saya melihat Gus Ipul (Saifullah Yusuf) ini tidak hanya cerdas tapi terbukti 10 tahun telah banyak berbuat untuk Jawa Timur,” ujar Kiai Marzuki.

Sementara untuk pemimpin yang kuat adalah mampu menjalankan tugas tanpa batasan waktu dan tempat. “Jawa Timur itu luas. Bisa di Banyuwangi pagi, malamnya harus ke Ngawi. Pemimpin lingkup Jawa Timur harus kuat,” kata Kiai Marzuki.

Kategori kuat ini tidak hanya secara fisik, melainkan juga kepantasan. “Kalau Gus Ipul itu jam 2 dinihari ada bencana pantes untuk Ditelpon keluar rumah sendiri juga pantes karena laki-laki. Dia juga kuat dan telah terbukti selama 10 tahun jadi Wagub. Jadi Khotib maupun Imam sholat juga bisa,” ujarnya.

Selain menjelaskan kriteria personal, Kiai Marzuki juga menyebut latar belakang figur ini yang juga menjadi pertimbangan. Di antaranya, figur yang dibesarkan oleh pesantren.

“Sudah waktunya kita punya pemimpin yang berlatarbelakang pondok pesantren. Sebab, figur ini tahu akan kebutuhan pesantren sehingga kebijkannya tak jauh dari pesantren,” kata kiai asal Malang ini. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here